Langsung ke konten utama

Kopdarnas BLOOF #3 : (bukan) 5 km

Keluar dari de Ranch, kami bingung mau kemana lagi. Tiba-tiba di ujung jalan, ada penunjuk jalan menuju Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda yang lokasinya lumayan dekat dari de Ranch. Oke, tujuan sudah ditetapkan. Destinasi baru buat 4 orang pejalan nekat. Maka dengan menumpang angkot, akhirnya kami sampai di tempat ini.
Tiket masuk Taman Hutan Raya (Tahura) seharga 7500 per orang. Dari informasi di pintu masuk, diketahui bahwa dalam kawasan hutan lindung ini terdapat air terjun (curug dalam bahasa Sunda), goa Jepang juga goa Belanda. Dan dimulailah petualangan kami siang itu.

Dengan berjalan kaki kami melewati jalan setapak, lalu membelok, kemudian menuruni tangga, dan sampailah kami di persimpangan. Tertulis bahwa untuk sampai ke Goa Jepang dan Goa Belanda, kami harus menempuh jarak 5 kilometer! Kalau tetap jalan kaki, bakal kesorean pulang nanti. Aaak..benar-benar tak terduga. Alhamdulillah, gak jauh dari persimpangan itu ada pangkalan ojek yang ternyata memang jadi sarana transportasi di kawasan Tahura. Setelah negosiasi sama pemilik ojek, akhirnya kami menyewa dua motor dengan tarif tiga puluh ribu per orang. Saya boncengan sama kak Pipi pake motor matic, sedangkan Mae bareng Ajiw pake motor tua yang entah keluaran tahun berapa.


Dan jarak 5 kilometer di dalam Tahura itu berasa jauuuuh banget walau udah pake motor, karena ternyata medannya benar-benar cetaarr membahana. Jalanan paving block yang kami kira bakalan mulus-mulus aja sepanjang lima kilo, kemudian berubah menjadi berlubang dan becek. Belum lagi jalanannya yang berbelok dan naik-turun. Tapi yah, akhirnya sampai juga di Gua Belanda.

Gua yang dibuat pada masa penjajahan Belanda ini, tidak terlalu panjang dan hanya berbentuk segaris lurus. Dari mulut gua, kami sudah bisa melihat pintu keluar di ujung lainnya. Kondisi dalam gua sendiri cukup gelap karena tidak ada sumber cahaya sama sekali dan di sisi kanan-kiri bagian dalam terdapat beberapa ruang yang cukup luas, entah digunakan sebagai apa. Di sepanjang gua juga terdapat rel kereta.
Sore itu, kami tidak melanjutkan perjalanan ke Gua Jepang karena kami harus segera pulang. Maka kami berbalik arah, melewati jalanan lima kilometer yang berlubang dan becek lagi, sambil basah-basahan karena mulai gerimis. Setelah mengembalikan motor sewaan yang sangat berjasa itu, kami melanjutkan ke Curug Omas yang jaraknya cukup dekat, sekitar 300 meter. Terlanjur basah, ya sudah. 
Puas foto-foto di Curug Omas, kami memutuskan untuk (benar-benar) pulang. Melewati jalan setapak yang berbeda, kami tiba-tiba berhenti di tengah jalan. Tak ada lagi jalan. Akhirnya dengan agak nekat, kami menerobos semak-semak, kemudian melompati pagar pembatas yang lumayan tinggi demi kembali ke jalan yang lurus. Ah ya, untung semua jago manjat. Hahaa..

But that's not the end of this story. Ternyata kalau sudah sore, jarang angkot yang lewat daerah itu. Setelah menunggu cukup lama dengan perasaan agak khawatir pulang tidak tepat waktu, muncul ide iseng untuk menumpang mobil pick up yang lewat. Maka dengan modal 'jempol', aksi kami berbuah hasil. Sebuah mobil pick up berhenti, dan saya mulai bernegosiasi dengan sang supir. Beliau bersedia mengantar kami. Bukan ke terminal terdekat, tapi bahkan sampai ke jalan masuk kosannya Aisa! Aih, terima kasih pak supir. Sepanjang jalan, kami berempat yang sempat dikira santriwati Daarut Tauhid ini cuek aja hujan-hujanan di atas pick up karena gak ada yang kenal kami di kota ini!

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ornamen Matahari

Bagi yang pernah berkunjung atau tinggal di Maluku, pasti akrab dengan gambar dan corak seperti gambar di atas. Ya, ornamen tersebut mulai banyak digunakan pada beberapa bangunan maupun produk lokal Maluku, dengan beragam corak dan bentuk. Namun masih banyak orang, bahkan orang Maluku sendiri, yang belum mengetahui makna dan nilai filosofis yang terkandung di balik ornamen tersebut.Ornamen Matahari, dilambangkan sebagai simbol matahari yang di dalamnya memiliki makna simbolis keyakinan, pola pikir, norma, adat istiadat, dan tata nilai masyarakat Maluku, khususnya suku Alifuru di Pulau Seram. Di masa lalu, ornamen matahari digunakan untuk tanda dekorasi pada tubuh pada saat upacara kakehan (ritual pemanggilan arwah), sesuai dengan latar belakang, kebudayaan, adat-istiadat dan tata kehidupan alam lingkungan, masyarakat Patasiwa Alifuru.Salah satu bukti bahwa ornamen ini sudah dikenal cukup lama, dapat dilihat pada senjata tradisional Maluku yaitu parang dan salawaku. Salawaku merupakan …

Galaksi Kinanthi : Sekali Mencintai Sudah Itu Mati ?

Begini cara kerja sesuatu yang engkau sebut cinta : Engkau bertemu seseorang lalu perlahan-lahan merasa nyaman berada di sekitarnya. Jika dia dekat, engkau akan merasa utuh dan terbelah ketika dia menjauh. Keindahan adalah ketika engkau merasa ia memerhatikanmu tanpa engkau tahu. Sewaktu kemenyerahan itu meringkusmu, mendengar namanya disebut pun menggigilkan akalmu. Engkau mulai tersenyum dan menangis tanpa mau disebut gila. Berhati-hatilah .. Kelak, hidup adalah ketika engkau menjalani hari-hari dengan optimisme. Melakukan hal-hal hebat. Menikmati kebersamaan dengan orang-orang baru. Tergelak dan gembira, membuat semua orang berpikir hidupmu telah sempurna. Sementara, pada jeda yang engkau buat bisu, sewaktu langit meriah oleh benda-benda yang berpijar, ketika sebuah lagu menyeretmu ke masa lalu, wajahnya memenuhi setiap sudutmu. Bahkan, langit membentuk auranya. Udara bergerak mendesaukan suaranya. Bulan melengkungkan senyumnya. Bersiaplah .. Engkau akan mulai merengek kepada Tuha…

Teman Seperjalanan

"Jika kusebut tentang 'teman seperjalanan' apa yang ada dalam benakmu?" 
Kubaca ulang chat darimu. Ah, seperti apa harus kujawab pertanyaan ini. Kuketik beberapa kalimat, kemudian kuhapus lagi. Walaupun jarakmu beratus kilometer dari kota ini, tapi rasanya  terlalu memalukan jika harus jujur. Kususun lagi kalimat yang cukup aman bagiku. 
"Ngg..tentang orang-orang yang berada dalam perjalanan yang sama...." 
Aku berhenti mengetik. Kutatap benang hujan yang perlahan merintik di luar jendela. 
---
Kamu mungkin tak tahu, betapa inginnya diriku seperjalanan denganmu, selalu. Namun aku tetaplah ganjil, hingga kamu genapkan. Dan kamu, masihlah teka-teki yang belum bisa aku pecahkan.
Mereka bilang, tujuan yang sama akan mempertemukan orang-orang dalam perjalanan. Tapi kemudian aku bertanya: apa tujuan kita sama? Aku, kamu, mulai berangkat dari titik masing-masing dan di persimpangan jalan yang mana akan bertemu, kita tak pernah tahu. Yang kita tahu, kita hanya perl…