20 November 2010

Sajak untuk KAMMI

Kau bilang aksimu kuat
Tapi dengan jumlah kader yang melimpah dan katanya militan itu,
bahkan kau tak lagi mampu mengerahkan mereka di setiap aksi jalananmu.
Kau tak lagi mampu membuat mereka bergerak,
untuk menuntaskan cita-cita besarmu yang bernama ’perubahan’.
Lalu, kau sebut itu KUAT kawan??

Kau bilang ibadahmu taat
Saking taatnya, kader-kadermu justru lebih sering berada dalam mihrabnya,
daripada mengubah kedzaliman di luar sana dengan tangannya.
Mereka malah sibuk dengan keshalihan pribadinya,
dan melupakan masyarakat yang akidahnya sedang runtuh.
Apa itu yang kau katakan TAAT??

Kau bilang prestasimu hebat
Ya, sangat hebat hingga hanya bersedia menjadi pemain belakang
Memilih menjadi ’follower’, bukannya ’leader’
Itu yang kau bilang HEBAT??

Padahal kupikir kau cukup intelek
Potensi punya, prestasi pun ada
Lalu hilang kemana jargon-jargon itu kawan??
Hanya sebatas kata kah??
Apa yang kau banggakan kawan??
Euforia masa lalu karena berhasil menumbangkan rezim??
Itu kah??

Kalau memang itu,
Maka hidup saja untuk masa lalumu !!


***
dari ruang dosen hingga al-hamas

Tidak ada komentar:

Posting Komentar